Back to Macau

Mengunjungi Hongkong tidak lengkap jika tidak mampir ke Macau. Seperti yang kami lakukan lagi. Mengenai perjalanan ke Macau, sebenarnya tidak ada yang berbeda dengan perjalanan sebelumnya. Tetap dilakukan dalam satu hari akan tetapi kami start dari Hongkong. Untuk menuju ke Macau, kita harus naik kapal Ferry. Terdapat dua pilihan Kapal Ferry menuju Macau, First Ferry di Kowloon dan Turbojet di Sheung Wan. Kami memilih naik Turbojet karena lebih nyaman dan jadwalnya lebih banyak.

Imperial Hotel – HK Ferry Terminal

Dari hotel, kami sarapan terlebih dahulu di Seven Eleven. Selesai mengisi perut, kami lanjutkan dengan berjalan kaki menuju stasiun MTR Tsim Sha Tsui untuk menuju ke stasiun MTR Sheung Wan. Keluar stasiun Sheung Wan, kami ikuti petunjuk arah dan sampailah di Shun Tak Center. HK Ferry Terminal terletak di lantai atas. Sampai di atas ikuti petunjuk arah letak loket dan bacalah jadwal dengan teliti. Dan akhirnya kami membeli tiket untuk keberangkatan terdekat jam 12.00 siang waktu setempat. Sambil menunggu, tak ada salahnya mengisi perut lagi untuk bekal di jalan. Jadilah kami nongkrong di Starbucks dan makan KFC paket sarapan.

Tak lama kemudian, terdengar pengumuman bahwa Ferry ke Macau sudah dipersiapkan. Kami pun bergegas masuk ke pelabuhan. Cukup banyak antrian penumpang pada hari itu. Tapi untunglah setelah menunggu beberapa lama, antrian pun berjalan tertib dan satu persatu penumpang masuk ke kapal. Kami duduk sesuai dengan nomor tiket. Beberapa menit berselang, kapal mulai bergoyang dan bergerak perlahan menjauhi HK Ferry Terminal untuk menuju Macau.     Continue reading

Advertisements

3rd Journey: Hongkong & Macau Again!

Well, melakukan hal yang sama dua kali bukanlah ide yang buruk. Seperti yang kami lakukan beberapa waktu lalu. Yep, kami kembali backpackeran **jika bisa dibilang begitu..** ke Hong Kong dan Macau. Perjalanan ke tempat yang sama, dengan rasa berbeda.

Ehm..
What’s the different anyway?

#1 Hotel not Hostel

Entah bisa dibilang backpackeran atau tidak jika menginap di hotel, bukan di hostel. Yep, kami menginap di Imperial Hotel, salah satu hotel yang sangat well reccommended by location dan by price. Letaknya di Nathan Rd, Kowloon. FYI, letaknya hanya dipisahkan beberapa toko elektronik dari Chungking Mansion (tempat kami menginap dulu).

Imperial Hotel menjadi pilihan kami, mengalahkan Ibis Northpoint Hotel yang terletak di HK Island. Alasan kami tentu saja, lokasi yang strategis, dekat dengan Avenue of Stars dan stasiun MTR. Paling tidak tidak perlu mengeluarkan uang lebih untuk transport ke Avenue of Stars, Kowloon Park, Clock Tower, dll. Selain itu jika dilihat di web, luas kamar Imperial Hotel lebih besar dibandingkan dengan Ibis Northpoint Hotel. Boleh dong sekali-kali backpackeran tidur di ruangan yang lega 🙂

#2 MTR + Taxi

Jika sebelumnya, transportasi utama kami hanya menggunakan MTR, kali ini kami juga sempat *terpaksa* menggunakan taksi. Alasan utama, karena capek dan kemalaman di jalan. Juga karena teman kami membawa serta anaknya, yang tentu saja kasihan jika disuruh jalan dan naik turun MTR terus. Anyway, taksi di Hongkong cukup ramah dan bersahabat, hanya tarifnya kadang bikin senyum dan kadang bikin bingung. Penasaran kenapa? Baca postingan saya selanjutnya…

#3 HK Disneyland

Akhirnya di perjalanan kedua ke Hongkong ini, kami bisa mengunjungi Hongkong Disneyland. Melunasi impian masa kecil bertemu dengan Donal Bebek dan kawan-kawan.

#4 Restaurant + 7 eleven

Urusan makan, kami pun melakukan kombinasi antara 7 eleven dan restoran. Pagi sarapan di 7 eleven, siang di resto Fast Food (McD atau KFC atau resto sejenis), malam di Chinese Restaurant. Intinya, minimal harus ada nasi dalam menu makanan. Seperti orang Indonesia lainnya, tak bisa disebut makan jika tanpa nasi.

#5 Peak Tram & Sky Terrace

Melihat Hongkong dari ketinggian tanpa halangan pandangan melalui Sky Terrace akhirnya bisa kami wujudkan di perjalanan kedua ini. Bagi yang takut ketinggian, disarankan jangan ke sini.

Peak Tram yang legendaris itu pun sempat kami coba. Perjalanan selama 15 menit lurus menuju The Peak dengan kemiringan 45′ menjadi pengalaman yang tak terlupakan.

#6 Ladies Market, Mongkok

Belanja, belanja, dan belanja. Itulah kata yang tepat untuk Mongkok Ladies Market. Aneka kaos dan souvenir khas Hongkong ada di sini. Segala macam elektronik pun ada di sini. Bisa dibilang, Mongkok adalah surga belanja turis di Hongkong. Jangan ragu untuk menawar.

Kira-kira itulah nilai tambah yang kami dapat di perjalanan kedua ini. For more details, keep your eyes on my next post…

Review: Macau-Hongkong-Singapore

A wrap from my last trip…

MACAU

1. Penginapan

Di Macau kami menginap di Auguster’s Lodge yang beralamat di 24, Rua Do Dr. Pedro Jose Lobo, Floor 3J, Block 4, Edf. Kamloi, Macau. Lokasinya cukup strategis dekat dengan Senado Square dan St. Paul’s Ruins. Hostel ini terletak di salah satu gedung yang dari luar tampak kuno dan kurang terawat. Terletak di lantai 3, yang hanya bisa dicapai melalui tangga.

Hostel ini cukup kecil, hanya terdiri dari satu kamar private dan satu dorm berisi 2 bunk bed. Saat itu kami memesan kamar dorm dengan 2 bunk bed (kami berempat) dengan meja kecil diantaranya. Kamar mandi dan toilet ada di luar kamar dan hanya ada satu. Kamar dilengkapi AC dan kipas angin. Wifi tersedia gratis Continue reading

Day #1: Macau!

Setelah melewatkan waktu selama lebih kurang 5 jam di pesawat, akhirnya Viva Macau yang kami tumpangi pun mendarat di Bandara Internasional Macau. Kami tiba sekitar pukul 01.30 dini hari waktu Macau. Hawa dingin langsung menyergap sekujur tubuh. Untung kami tidak lupa membawa jaket. Memang, ada baiknya sebelum mengunjungi suatu tempat, sebelumnya kita mencari tahu info mengenai cuaca di tempat tersebut, agar tidak terjadi salah kostum karena membawa pakaian yang tidak sesuai dengan cuaca.

Setelah melewati imigrasi, dengan bantuan peta hasil print yang kami bawa, Taxi pun meluncur ke Augusters Lodge yang terletak di Rua de Dr. Pedro Jose Lobo. Selama perjalanan, saya terkagum dengan cahaya lampu Macau. Setiap sudut jalan berjajar kasino-kasino dengan desain dan arsitektur yang unik dan menarik. Sayang saya tidak sempat mengabadikannya.

Sekitar pukul 02.00 dini hari, kami pun tiba di hostel. Naik ke lantai 3, menekan bel, lalu kami pun check in di tengah kantuk penjaga hostel. Tak banyak yang bisa kami lakukan saat itu selain membersihkan diri dan beranjak tidur. Continue reading

2nd Journey: Macau-Hongkong-Singapore

Setelah sukses backpackeran ke KL tahun lalu, akhirnya tahun ini saya dan istri bisa backpackeran lagi. Tidak hanya berdua, tetapi berempat bareng teman kantor istri. Tujuan kali ini adalah Macau, Hongkong, dan Singapura. Tiga tempat dalam kurun waktu 6 hari.

Macau

Macau merupakan Las Vegas-nya Asia, sebab di setiap sisi Macau terdapat Kasino. Disini perjudian merupakan hal yang legal dan diatur sedemikian rupa sehingga menjadi surga para penjudi. Beberapa tempat yang menarik di Macau adalah Senado Square, St. Paul’s Ruin, Macau Tower, Grand Canal, Grand Lisboa, dan sebagainya. Kebudayaan Macau merupakan perpaduan kebudayaan China dan Portugis. Bahasa masyarakat setempat adalah bahasa China dan Portugis. Satu hal yang wajib disini adalah jangan lupa untuk menikmati lezatnya Egg Tart khas Macau.

Continue reading